Daisypath Anniversary tickers

Daisypath Anniversary tickers

Wednesday, June 27, 2012

Sebetulnya Kami Sudah Bisa Sah..

...hari Sabtu yang lalu..

Hehehhehe.. Maksud loohhh??

Si cami kan lagi ke Surabaya ya.. Dalam rangka mau ketemuan ama orang KUA. Tau 'kan, sebelum menikah, diharapkan capengwan beserta ayah capengwati kudu ketemuan ama KUA untuk diinterogasi sedikit ditanya2in + verifikasi dokumen. Pertemuan ini biasa disebut "rapak" (CMIIW).

Jadi, hari Sabtu 23 Juni, ada aku + bapak + cami + pak Jihad (penghubung ke KUA) + pak Sunar dari KUA Wonokromo. Ditanya-tanyain apa aja sih??

"Masih belum menikah kan mas?" --> ditujukan kepada si cami
"Mau punya istri berapa?" --> lagi-lagi ditanyakan kepada si cami. Alhamdulillah dijawab, "Satu aja cukup pak.." =___=" alhamdulillah ya Allah...
Trus ditanyain mahar donk. Yang mana kejelasannya masih belum jelas karena jumlahnya belum disetujuin ama si cami. Daku kan cuma minta satu kilo emas beberapa gram emas :p Tapi ga tau tuh si cami masih bimbang. Huhuu... entah bimbang karena jumlahnya terlalu sedikit atau terlalu memberatkan, si cami masih bungkam #ciee

Jadi, waktu itu KUA cuma menuliskan mahar berupa "Logam Emas" tanpa keterangan jumlahnya.
Kenapa sih emas? Karena si emas bisa buat investasi donk. Sewaktu-waktu dibutuhkan, bisa dijual :) Berguna lah untuk menyambung hidup jika ada masa sulit...

Balik lagi ke rapak-nya. Pak Sunar KUA menyodorkan 2 carik kertas. Satu buat bapak, satu buat Mr.W, yang harus diisi saat itu juga. Kertas apa itu??? Ternyata, kertas bacaan untuk hari-H!!!
Punya mr. W bertuliskan, "Saya terima nikah dan kawinnya .....(nama capengwati).... binti ...(nama ayah capengwati).... dengan mas kawin ... (mahar)..... dibayar ...(tunai/hutang)..." --> titik-titiknya diisi.
Trus pak KUA minta langsung dipraktekkan dengan beliau!!

Tentunya, prakteknya GA BOLEH ama BAPAK. Karena kalau sampe praktek ama bapak, TERJADILAH PERNIKAHAN YANG SAH secara Islami.

Pak KUA-nya juga godain, apa mau langsung nikah hari itu juga. Karena syarat sah-nya nikah udah berkumpul. Ada mempelai lelaki,ada ayahanda mempelai wanita, ada saksi (pak KUA dan pak Jihad), dan... mahar-nya gimana?
"Gampang, mas punya duit Rp 100.000 kan? Itu aja buat mahar. Sah, deh," --> kata pak Sunar KUA

=___="

Omaygad. Guweh bisa jadi istri seseorang saat itu juga??? Tapi si cami menolak (entah daku lega, entah kecewa), karena dia minta 'sah-nya' sesuai jadwal aja yakni di bulan September. Trus si cami latihan deh. Merinding banget pas Mr. W ngebacain ijab kabul sambil salaman ama pak KUA. Merinding!!! Gimana nanti ya pas bener-bener ijab kabul ama bapak :D

1 comment:

  1. Aaaah, nggak sabar buat rapak jugaaaa .... *usep usep tangan*

    ReplyDelete